Bagi seorang YouTuber macam-macam cara digunakan dengan memuat naik video semata-mata untuk mendapat view. Namun urusan berkaitan agama tak sepatutnya dijadikan satu gurauan dan bahan mainan.

YouTuber dari Palembang, Sumatera Selatan, Edo Putra ditahan kerana memberi sampah kepada orang ramai yang mempercayainya sebagai daging korban sempena Aidiladha.

Edo ditahan Unit Siasatan Jenayah Polis Palembang selepas memuat naik video berkenaan di saluran Youtubenya, Edo Putra Official dan kemudian tular di laman sosial, lapor Kompas.

Ketua Komisioner Polis Palembang, Anom Setiyadji mengesahkan penahanan tersebut semalam.Bagaimanapun, Anom belum dapat menjelaskan secara terperinci lokasi penangkapan dan motif pelaku kerana kes masih dalam siasatan.

IKLAN

Isi Sampah

Sebelum itu, Edo merakam video melakukan ‘prank’ dan memuat naik di saluran YouTube dengan tajuk ‘Prank bagi daging kepada emak-emak isinya sampah’.

Video berdurasi 11 minit 56 saat menunjukkan dia mengedarkan beg plastik kepada dua wanita yang percaya ia berisi daging korban.

Kedua-dua wanita itu kelihatan gembira dan bersyukur dengan pemberian yang diberikan tetapi wanita itu kecewa selepas melihat isinya hanya sampah.

Selepas melihat reaksi wanita berkenaan, Edo memohon maaf dan memberi wang RP 500,000 (RM145) kepada mereka.

MW: Nak bergurau ada batasnya. Memang agak keterlaluan apabila urusan berkaitan agama dibuat gurauan apatah lagi dijadikan ‘content’ semata-mata untuk mendapat view yang tinggi. Semoga YouTuber ini diberi pengajaran yang setimpal.

Sumber: Sinar Harian