Dalam perkahwinan, pasti ada ujian yang dilalui oleh suami isteri. Walupun kita nampak luarannya agak sempurna namun sedikit sebanyak tetap ada ujian yang ingin menduga suami isteri. Kalau tidak ada ujian, bahagianya rumah tangga.

Begitu juga serang wanita yang bergelar isteri, pastinya mengharapkan suami dapat memahami dan menjaganya hingga ke akhir hayat. Jangan hanya waktu bercinta, semuanya indah tetapi apabila sudah bersama, masing-masing mula menunjukkan warna sebenar perangainya.

Jangan begitu, sebab kita berkahwin bukan untuk sehari dua tetapi ingin selamanya bersama anak dan keluarga. Ada pun perselisihan faham hanyalah sekadar untuk menguji tahap kesabaran masing-masing. Bagi pasangan yang tidak mampu hadapi dugaan kecil ini, pasti akan menjadi masalah besar dan boleh hura hara keluarga.

Namun, kalau ia sekadar untuk merapatkan hubungan, ia menjadi lebih manis dan inilah yang membuatkan hubungan makin bahagia. Kuncinya suami isteri kenalah saling memahami dan bersabar. Beitulah juga dengan isteri, ujiannya adalah bersabar dengan karenah suami yang mungkin bleh berubah selepas berkahwin. Itu kita tak tahu.

Perkongsian daripada Imam Muda Hassan ada benarnya.

Dilema Seorang Isteri

Semua wanita yang bergelar isteri pasti mengharapkan suami yang dapat memahami dirinya dengan baik. Dia mengharapkan suaminya dapat belai dia selalu, selalu ada di sisi bila diperlukan.

IKLAN

Rupanya ramai isteri mula kecewa dan menyesal berkahwin dengan suaminya, sebab apa yang diharapkan tidak kesampaian. Bahagia yang diharap dukacita yang dapat. Inilah dilema yang banyak ditempuhi oleh ramai isteri.

Banyak yang mengadu perkara ini tapi secara rumusan yang boleh dibuat, kebanyakannya berpunca dari isu yang kecil, akhirnya semakin besar dan berjangkit-jangkit dengan isu lain pula.

Baca Artikel Menarik Lain Di Sini: Bila Isteri Tengah Marah, Tak Perlu Pujuk. Cukup Dengan PELUK Saja

Bila Sudah Jadi SUAMI Buat Cara Macam Beristeri, Pergaulan Kena JAGA

Info Lebih Menarik DI SINI

Penat Mental & Emosi

Kebanyakan isteri penat disebabkan oleh mental dan emosi, tak sama bagi suami. Suami kebanyakannya penat fizikal, tidak pada emosi.

Oleh kerana itu, para isteri akan melupakan kebaikan suami yang banyak dengan memfokuskan pada satu kesilapan suami, sebab wanita fokus pada kelemahan suami dengan 1000 emosi. Lenyaplah segala kelebihan dan kebaikan yang ada pada suaminya.

Bukan bermaksud teman memihak pada suami semata-mata, tapi ini sebagai peringatan buat para isteri. Nabi SAW pernah sebut antara sebab kenapa wanita paling ramai menjerumuskan diri ke neraka, antaranya kerana di saat berdepan dengan satu keburukan suami, si isteri boleh lupa kebaikan suaminya yang lain.

So, apa nak buat bagi para isteri? Bila terlihat satu kesilapan suami, cepat-cepat alihkan emosi benci, menyampah, meluat dengan suami kepada melihat kebaikan suami sebelum-sebelum ini pada kita. Jangan hanya fokus pada 1 kelemahan, tapi fokuslah pada 10 kebaikan suami, paling tidak ia akan menyeimbangkan emosi dan mental seorang isteri.

MW: Kekalnya rumah tangga itu bila suami isteri saling memahami dan sabar. Jangan besarkan masalah yang kecil.

Sumber: Hassan Adli