Tidak Ada Kenderaan Sesuai, Petugas Penyelamat Ikat Mayat Pada BADAN, Usung Guna Motor

Oleh kerana kekangan yang tidak dapat dielakkan dan tiada kenderaan yang sesuai, petugas penyelamat mengambil keputusan untuk ikat mayat pada badan dan usung guna motor.

Keputusan ini diambil semata-mata untuk menghantar warga emas ini pulang ke wilayah asalnya. Nampak macam menyeramkan, tetapi tindakan petugas keselamatan ini harus dipuji dalam menjalankan tugasnya.

Mayat Diikat Pada Badan

Di Bangkok, mayat seorang wanita di sebuah kampung di kawasan pergunungan di Thailand terpaksa diikat pada badan seorang penunggang motosikal untuk dibawa ke rumah mayat.

Ia bagi membawa mayat itu ke hospital terdekat yang terletak 70 kilometer dari situ.
The Sun yang memetik laporan media tempatan melaporkan sebelum kejadian wanita berusia 70 tahun itu dipercayai menyelinap masuk ke dalam sebuah pondok simpanan makanan milik petani tempatan.

Dia bertindak demikian dipercayai kerana mahu mencuri.

Bagaimanapun, wanita itu dipercayai meninggal dunia akibat sesak nafas selepas terperangkap ketika bersembunyi di bawah papan.

Petani Minta Bantuan Pindahkan Mayat

Identiti wanita itu tidak diketahui tetapi melihat pada pakaiannya, penduduk percaya dia berasal dari suku Mlabri yang tinggal di kawasan pergunungan.

Ketika ditemui, wanita itu dipercayai sudah meninggal dunia lebih 24 jam.

Berikutan itu, petani tempatan meminta bantuan pasukan penyelamat untuk memindahkan mayat itu dan membawanya ke wilayah terdekat.

Namun, kekangan dihadapi pasukan itu apabila tidak mempunyai kenderaan sesuai untuk membawa keluar jasad wanita itu dari kampung berkenaan.

Baca Juga Di sini:

Mayat Tersenyum & Bergenang Air Mata, Balasan Berbuat Baik Dan Beramal Soleh

Ditemui Masih Bertelekung, Suami Pangku Mayat Isteri Mati Tertiarap Sambil Menangis!

Untuk info lebih menarik, klik saja di sini.

Ikat Mayat Pada Badan Selama 6 Jam

Bagaimanapun, seorang petugas penyelamat memutuskan mengikat mayat itu pada badannya dengan menunggang motosikal.

Dilaporkan, rombongan pasukan penyelamat terpaksa menempuh perjalanan enam jam sebelum tiba di rumah mayat terdekat.

“Ini adalah tugas paling mencabar yang pernah kami lakukan dan memerlukan keberanian untuk melakukan pekerjaan ini,” kata ketua pasukan itu.

Suku Mlabri adalah etnik yang tinggal antara Thailand dan Laos dengan jumlah mereka dilaporkan hanya 400 orang.

Kelompok itu hidup secara nomad dan menjalani tradisi kuno seperti mencari makanan dengan cara berburu.

MW: Tugas ini bukan sesuatu yang mudah, namun petugas keselamatan ini membuktikan dia mampu lakukan apa saha demi tugas dan keperluan masyarakat setempat. Salute. 

Sumber: myMetro