suami kantoi curang

Setiap pasangan suami isteri tentunya mengimpikan bahtera perkahwinan yang dibina akan belayar dengan tenang sehingga ke hembusan nafas terakhir. Namun, tiada siapa dapat menduga, laut yang nampak tenang di permukaan, rupa-rupanya terdapat pusaran air yang hebat di bawahnya. Apabila pasangan yang nampak bahagia dan romantis itu tiba-tiba berpisah, orang sekeliling akan hairan. Tapi pasti ada sebab di sebalik perpisahan itu!

Tak Setia

Banyak faktor yang membuatkan pasangan berpisah. Antaranya faktor kecurangan pasangan. Wahai isteri. Tanyakan pada diri, apakah suami layak diberikan peluang kedua (atau ketiga..atau keempat) selepas kantoi curang dengan perempuan lain?

Hati seorang wanita cukup kuat dan tabah untuk menghadapi apa saja rintangan yang melanda. Malah diri mereka tetap utuh berada di sisi suami kala susah dan senang. Namun satu hal yang sukar untuk wanita terima, cinta dan kasih sayang mereka diperkotak-katikkan! Seorang isteri tak kisah hidup susah, asal diri suami setia dan jujur dalam perhubungan. Tapi, andai itu telah digadai, apa lagi yang tinggal?

IKLAN

suami kantoi curang

Tepuk Dada, Tanya Hati

Bukan mudah untuk seorang isteri melupakan api kecurangan yang dinyalakan oleh suami dalam rumah tangga. Namun, demi sayang yang masih menebal, ramai yang memilih untuk memaafkan. Ya, itu pilihan si isteri. Namun, bukan bermakna isteri itu zalim jika tak dapat memaafkan suami. Itu bermakna hati mereka sudah hancur berkeping-keping, tak mampu dicantum kembali.

Janji Tak Ulangi

Ada suami yang beria-ia meminta ampun sehingga sanggup sujud di kaki isteri apabila dah kantoi. Katanya hanya ‘main-main’ saja. Tak ada niat nak serius pun. Kalau begitu, terpulang pada isteri untuk menerima atau tidak. Mungkin suami itu sudah benar-benar menyesal. Tapi, apa jaminan dia akan 100% berubah? Risiko tetap ada untuk dia kembali menabur benih kecurangan pada masa depan.

Demi Anak

Ramai isteri yang sanggup memaafkan suami berkali-kali atas nama anak-anak. Jangan begitu! Pilihan di tangan anda. Diri anda yang berhak membuat pilihan untuk kehidupan anda sendiri. Buat apa terus bertahan andai sudah tiada rasa cinta, kasih dan kesetiaan? Lebih baik keluar saja daripada perkahwinan yang menyesakkan nafas itu. Anak-anak akan faham nanti..

Berdoa Pada Allah

Yang paling penting, sujud dan berdoa kepada Allah SWT. Semoga diberikan petunjuk untuk kemelut yang berlaku. Jika isteri masih ingin meneruskan perkahwinan itu, mohonlah agar hati anda benar-benar ikhlas memaafkan kecurangan suami dan kemaafan itu bukan sekadar di mulut saja kerana hati anda akan selamanya sengsara andai maaf itu bukan tulus daripada hati. Kalau begitu, baik move on saja!