Sibuk nak selongkar cerita buruk rumah tangga orang lain. Kemudian sebarkan termasuk di media sosial. Mereka yang macam ni akan sentiasa diri mereka suci dan sempurna. Apa yang mereka buati tu tak salah.

Isteri lari dari rumah, tinggalkan suami yang jatuh miskin, memang sah tak cium bau syurga! Isteri minta cerai daripada suami yang berpoligami padahal suami berpangkat ustaz kesayangan umat, memang layak kena laknat malaikat! Isteri abaikan suami, tak jalankan tanggungjawab, duduk serumah tapi tak sehaluan, padan muka bila kena penyepak!

Sibuk Jaja Cerita Orang Di Media Sosial

Semua pakat prejudis pada isteri, ramai salahkan isteri seratus peratus.Tapi bagi mereka yang masih waras berfikir, mereka yang cuba berlaku adil akan melihat masalah ini dari dua sisi, suami juga perlu dipersoalkan atas jenayah yang dituduhkan kepada isteri!

Kita amat mudah mengagak apa yang sedang bergolak dalam rumah tangga orang lain, sangka buruk dijaja ke sana sini dalam sosial media lebih ganas lagi.

Bukan main menakutkan komen-komen manusia berlagak suci. Semua orang boleh menulis semahu-mahunya, tuduhan palsu, fitnah dan buli, menelanjangi aib orang lain seolah-olah tak ingat mati. Padahal diri sendiri bukannya sempurna, perangai kasar seolah-olah orang yang sakit mental menghentam tak kira kawan atau lawan.

Sibuk 'Membawang' Hal Rumah Tangga Orang, Tak Sedar Rumah Tangga Sendiri Terabai!Tak Takutkah Allah Turunkan Ujian Yang Sama?

Sibuk mengata orang, rumah tangga sendiri berantakan! Tak sedar dosa mengumpat dan mencela itu boleh terkena pada diri dan keluarga sendiri. Tidak takutkah bila Allah bagi ujian yang sama pada rumah tangga kita sebagaimana yang Allah uji pada rumah tangga orang yang kita benci?

Tak payahlah komen berlebih-lebih, duduk mengucap istighfar sambil menginsafi diri dan pasangan yang banyak kekurangan lagi elok daripada membuang masa terlibat dalam isu rumah tangga orang lain.

IKLAN

Melainkan jika memang kita adalah peguam yang mewakili pasangan itu atau pegawai kaunseling jabatan agama yang ditugaskan mencari kata damai. Kenapa sibuk hal orang jika kenalpun tidak jumpa pun tak pernah, bergaduh pula dalam facebook membela yang satu dan mengata yang lain. Tak ada kerja lain nak buat?

Jangan Sibuk Umpat Orang, Dahsyat Azab Allah!

Kewajipan kita lebih banyak daripada masa yang ada, bagaimana boleh terlibat sama dalam konflik rumah tangga orang lain jika keluarga sendiri berantakan? Sedap sangat mulut memaki dan menuduh suami atau isteri orang sampai tak ingat dosa dan neraka. Ancaman bagi pengumpat dan pemaki bukan calang-calang dahsyat bunyinya, Allah SWT berfirman dengan herdikan yang tajam:

Celakalah bagi setiap pengumpat lagi pencela. Sekali-kali tidak! Sesungguhnya dia benar-benar akan dilemparkan ke dalam Huthamah. Dan tahukah kamu apa Huthamah itu? (Iaitu) api (yang disediakan) Allah yang dinyalakan. Yang (membakar) sampai ke hati. Sesungguhnya api itu ditutup rapat atas mereka. (Sedang mereka itu) diikat pada tiang-tiang yang panjang.” (Surah Al Humazah ayat: 1 dan 4-9)

Lupa Dosa Mengumpat Dan Mengata

Kita rasa takut, pilu bila tengok orang yang mati terbakar, kasihan sungguh mayat yang dijumpai rentung tapi kita lupa ancaman Allah bagi orang yang kuat mengumpat dan mencela. Dibakar dalam neraka huthamah, yang kekuatan apinya itu membakar sampai ke hati.

Bukan kulit dan daging saja terbakar tapi sampai ke jantung hati yang berada jauh di dalam jasad. Ini menunjukkan dahsyatnya seksa kepada si pelaku jenayah lidah! Mengapa Allah sebut hati juga terbakar? Ulama tafsir menyatakan kerana sesungguhnya tempatnya dosa itu bermula dari hati. Hati si pengumpat dan pencela ini tak pernah tenang sebelum dia mengeluarkan racun-racun benci, iri, cemburu dan dendam kepada orang lain.

Petanda Hati Rosak

Bila rosak hati ke manapun pergi orang lain tak akan selamat daripada libasan mulutnya, tajam bila mengata dan pedih bila menghasut. Bermula daripada hati yang menjadi tunggangan syaitan, segala kata yang diluncurkan itu deras menikam orang. Peliknya perangai ini juga didapati dalam diri orang-orang yang solat, bahkan alim berilmu.

Begitulah manusia tiada yang sempurna, tak payahlah mencari sebab kenapa orang baik-baik ada kalanya tak sabar menggunakan lidahnya. Oleh itu Rasulullah s.a.w mengajar kita sebuah doa yang cukup bermakna, yang berbunyi:

“Ya Allah aku berlindung kepadamu dari ilmu yang tidak bermanfaat, dari hati yang tidak khusyuk, hawa nafsu yang tidak pernah puas dan dari doa yang tidak dimakbulkan.” (Hadis riwayat Imam Muslim)

Sebab Mulut Badan Binasa

Mengapa kita tak amalkan surah al-Humazah yang kita sudahpun dihafal daripada sekolah rendah? Kita tak takut ancaman Allah dalam ayat-ayat Al-Quran walaupun setiap hari kita baca. Kita mengata, mengejek, menulis komen jelek tanpa rasa menyesal kerana hawa nafsu telah melangkaui keberkatan ilmu. Bila ilmu tidak bermanfaat, hati kotor, hawa nafsu menjadi raja, hilanglah penjagaan Allah ketas diri dan keluarga kita. Kerana mulut badan binasa, sakit jiwa, punah keluarga!

Jenayah lidah akan memakan korban, bukan hanya rumah tangga orang yang dilibasnya boleh jadi terkena pada keluarga sendiri. Eloklah suami garikan lidah isteri dan isteri penjarakan lidah suami dari mengata, menghasut, mengumpat dan mengeji, sebelum datang bala yang menghancurkan bahtera sendiri.

Artikel ini dikongsikan oleh Dato’ Dr. Haji Juanda Haji Jaya, Perunding Undang-Undang Keluarga, juga kolumnis Mingguan Wanita.

https://www.mingguanwanita.my/hari-raya-masa-untuk-silaturahim-bukan-pesta-membawang-ye/