Masakan mak memang istimewa dan paling sedap di dunia. Sungguh, walaupun masakan ‘simple’ tiada yang dapat menggantikan nikmatnya rasa tersebut yang dimasak dengan penuh kasih sayang. Bila mak dah tiada, selain pesanan dan nasihat, kenangan manis serta ‘air tangannya’ lah nanti yang paling dirindui dan diingati.

Rasa Air Tangan Ibu

Hasrat anak-beranak yang ingin merasai ‘air tangan’ insan yang paling mereka rindui sejak lima tahun lalu tercapai setelah mereka menyertai satu program rancangan televisyen Jepun.

Takaya Reiki, 25, ditemu bual program rancangan hiburan menunjukkan hidangan terakhir ibunya selepas meninggal dunia lima tahun lalu, lapor Oriental Daily.

Sebelum ibu Reiki meninggal dunia, mereka ada berbincang menu makanan apa yang hendak di masak untuk makan malam selepas pulang dari sekolah, dan mereka memilih untuk makan bubur daging. Namun, ketika pulang dari sekolah, ibunya sudah terbaring tidak sedarkan diri di rumah mereka dan terus dikejarkan ke hospital tetapi doktor mengesahkan ibu Reiki sudah meninggal dunia.

Simpan Masakan Terakhir Selama 5 Tahun

Reiki berasa sedih untuk memakan hidangan terakhir mendiang ibunya tersebut. Kerana takut satu hari nanti dia tidak dapat merasa masakan mendiang ibunya lagi dan lupa bagaimana rasanya, Reiki dan ayahnya memutuskan untuk menyimpan bubur daging yang sudah dimasak dalam sebuah bekas dan membekukannya selama lebih 5 tahun.

IKLAN

Dalam program rancangan tersebut, Reiki membawa bubur daging beku tersebut dan pasukan rancangan itu telah menjemput seorang profesor dari Jabatan Biologi untuk menguji makanan itu terlebih dahulu kerana ia sudah dibekukan terlalu lama.

Masih Boleh Dimakan

Walaupun keputusan ujian menunjukkan bahawa makanan itu mempunyai kehadiran bakteria dan boleh menyebabkan sakit perut selepas pengambilannya, namun ia masih boleh dimakan dalam amaun yang kecil selepas dimasak pada suhu tinggi melebihi 100 darjah celsius.

Seorang Chef telah membantu menyiapkan hidangan bubur tersebut dengan mencairkannya dan menambah beberapa bahan agar sama seperti masakan ibunya.

Setelah dihidangkan, dapat dilihat Reiki dan ayahnya mengalirkan air mata. “Rasanya sangat sedap, sama seperti masakan ibu” kata Reiki.

MW: Memang sebak bila kita tak dapat lagi merasa air tangan orang yang kita sayangi. Apatah lagi masakan terakhir yang disediakan sebelum meninggal dunia. Pasti paling sayang nak makan dan tahu takkan dapat nikmati lagi rasanya dimana-mana.

Sumber: Sinar Harian, World of Buzz