Setiap pasangan yang berkahwin, tentunya mengimpikan rumah tangga bahagia dan menjadi mak ayah yang terbaik untuk anak-anak. Itulah impian dan ikrar yang dibuat di awal-awal perkahwinan.

Namun, selepas mempunyai anak dengan karenah anak-anak yang menguji kesabaran mak ayah.membuatkan kita terlupa seketika dengan ikrar yang dibuat awal dahulu. Memang tidak salah menghukum anak tapi kenalah berpada-pada. Tegur cara yang betul.

Begitu juga dalam mendidik anak. Tegur anak tak boleh buat itu, tak boleh buat ini. Hakikatnya, mak ayah yang buat. Macam mana tu? Ingat mak ayah adalah cerminan anak-anak.

Perkongsian daripada Wawa Shauqi boleh membuka mata agar menjadi mak ayah yang terbaik untuk anak-anak. Ingat, sayang diri sendiri dulu.

Pesanan Suami

Sebelum tidur semalam, suami saya katakan sesuatu kepada saya. Katanya,
“Kalau kita nak jadi parents yang baik, kita perlu buat baik kat diri kita sendiri dulu.”

Langsung otak saya ‘flashback’ memori satu masa ni.

Memori waktu saya awal-awal tak bekerja dan menjaga anak. Saya benci dengan diri sendiri. Bila tengok kawan-kawan di IG, lagilah saya jadi sedih.

Masing-masing nampak hebat dengan kerjaya yang mereka bina.

Saya pernah rasa diri sangat tak berguna. Tak ada pencapaian walaupun asalnya saya seorang scorer di universiti.

Berbulan-bulan saya tak pandang cermin. Saya dah tak fikir tentang rupa diri. Walaupun hakikatnya saya dulu mekap tebal macam Rozita Che Wawa. I mean, Rozita Che Wan.

Berat badan saya turun dari 50kg ke 36kg. Berat paling ringan pernah dicatat sepanjang dewasa.

IKLAN

Baca Artikel Lain Di Sini Anak Mengamuk Kerana Nakkan Perhatian, Mak Ayah Sila Banyak Sabar!

Sibuk Macam Mana Pun Mak Ayah, Jangan Hilang Momen Indah Dengan Anak

Info Lebih menarik DI SINI

Jauhkan Diri

Bila berjumpa orang, saya dah tak mampu ramah macam dulu. Awkward sangat. Apatah lagi bila berjumpa kawan lama. Seboleh-bolehnya nak jauhkan diri dari mereka.

Saya pernah menangis dalam perjalanan ke kenduri. Hanya kerana suami saya bercerita salah seorang kawan kami akan berkahwin dengan seorang doktor.

“Wow. Doktor. You kawin dengan loser je babe.” kata saya.

Waktu tu, saya menangis macam kucing hilang anak. Tudung habis basah. Sampai kat kenduri, jenuh nak hilangkan mata bengkak dan sedu-sedan yang berbaki.

Bertuah Punya Keluarga

Satu-satunya benda yang buat saya rasa bertuah waktu tu, adalah anak dan suami.

Tapi rasa bertuah tu tak cukup. Ia tak membantu saya untuk bertahan bila anak buat kerenah. Ia tak membantu bila saya penat tak cukup tidur.

Saya mudah ‘annoy’. Sikit-sikit hal boleh mencetus marah. Rasa sangat loser dan tertekan.
Semuanya jadi bila saya lupa nak SAYANG DIRI SENDIRI.

Simple je kan! Tapi kesan dia besar kalau kita terlupa. Ya. Sayang diri sendiri adalah satu perasaan yang sangat ‘powerful’.

Bila saya mula berdamai dengan diri sendiri, saya mula berdamai dengan persekitaran saya.

Maafkan Diri Sendiri

Saya memaafkan diri sendiri, saya mula mampu memaafkan orang-orang yang menjatuhkan saya.

Bila saya berterima kasih kat diri sendiri, barulah saya mampu lihat betapa mahal benda-benda kecil yang saya miliki.

Saya mula menyayangi diri sendiri, barulah saya mampu buang rasa mudah ‘annoy’ kat orang lain.

Rupanya, semuanya bermula bila kita ‘be easy on yourself’.

Selama ni kita selalu terbeban dengan rasa diri-tak-cukup-baik. Dan kita bawa ‘luggage’ itu ke mana-mana kita pergi. Tanpa kita sedar, ‘luggage’ itulah yang melambatkan langkah kita untuk pergi jauh ke depan.

Lepaskan ‘luggage’ tu dan mulalah berjalan.
Ingat ni.

Kita takkan dapat tuang air oren kat anak kita, kalau gelas kita sendiri kosong.

Kita takkan dapat beri kasih sayang pada orang lain kalau kita tak mula menyayangi diri sendiri.

Jadi, mulalah peluk badan. Belai diri dan cakap terima kasih, sebab dah banyak berpenat lelah ikut kehendak hati.

MW: Mak ayah adalah cerminan ana-anak. Berterima kasih dan sayangilah diri sendiri.

Sumber: Wawa Shauqi