Mak Ayah Nak Anak Cemerlang, INGATKAN Mereka PESANAN Ini

Mak ayah adalah orang terpenting dalam membentuk dan mendorong kejayaan anak-anak dalam hidup mereka. Titipkan tujuh pesanan ini untuk mereka pegang dalam mengejar kejayaan. Bukan saja untuk duniawi semata-mata.

PESAN 1: Ikat Hati Pada Allah SWT

Jagalah Allah SWT nescaya Allah SWT sentiasa menjagamu.  Anak-anakku, fahamilah oleh mu bahawa Allah SWT itu Tuhanmu.  Justeru, yang kamu jaga itu adalah hubunganmu dengan Allah SWT.

Ingatlah sedalam-dalamnya, peganglah sekuat-kuatnya bahawa Allah SWT tidak pernah meninggalkan kita walau sedetik pun.  Maka usahlah kita mengambil pilihan untuk tidak bersama-Nya di mana sahaja wajah kita berpaling, di mana sahaja kaki kita melangkah dan di mana sahaja nafas kita sedut.

Anak-anakku, janganlah kamu mengatakan yang kamu mahu mendekatkan diri kepada Allah SWT sedangkan kamu tidak mahu terikat dengan-Nya.  Keterikatannya itu adalah satu matlamat para kekasih-Nya.

Justeru, ikatlah perasaanmu hanya dengan Allah SWT.  Janganlah kamu suka bercerita kedekatanmu dengan-Nya tetapi hatimu sentiasa dekat dengan material duniamu.  Usahlah kamu berangan-angan tentang-Nya sedangkan kamu cukup takut meninggalkan darjat, pangkat, harta duniamu.

PESAN 2 : Jangan Sekadar Berpelajaran Tapi Tak Berilmu

Wahai anak-anakku, utamakanlah pelajaran dan ilmu.  Ketahuilah oleh mu, ramai yang berpelajaran tetapi tidak berilmu maka jiwanya kosong.  Mereka sanggup melakukan apa sahaja demi mengisi jiwanya.

Begitu juga ada orang berilmu tetapi tidak berpelajaran maka hidup bermakna biar tidak ke mana. Anak-anakku, alangkah indahnya kamu memiliki keduanya kerana itu menjadikan kamu sebaik-baik hamba.  Pelajaran akan menjadi tongkat dunia mu manakala ilmu menjadi penjaga akhirat mu agar kamu tidak tersasar di sebalik keindahan dunia yang penuh tipu daya.

 

Mak Ayah Nak Anak Cemerlang, INGATKAN Mereka PESANAN Ini

PESAN 3: Bersandar Pada Kebolehan Diri Bukan orang Lain

Anak-anakku,  berusahalah untuk diri mu. Usah kamu bersandar pada orang lain kerana ayahanda tidak senang mendengar ungkitan.  Setiap sandaran kita perlukan pulangan. Setiap pertolongan orang itu perlukan pembalasan walaupun tidak diminta. Ada yang mahukan balasan yang material. Ada juga yang hanya mahukan doa. Tak kurang juga yang mahukan balasan sikap dan sifat. Semuanya itu bentuk pembalasan.

Namun, kita mungkin tidak dapat memberinya sepanjang hidup kita.  Justeru, anak-anakku, berusahalah sedaya upaya dengan akal dan kudrat kurniaan Allah SWT agar kamu mengurangkan sandaran kamu terhadap orang lain.

Ia menjauhkan kamu dari rasa sakit hati apabila setiap yang disandarkan menjadi ungkitan biarpun sandaran yang diberi sudah terbalas sekian lama. Ingatlah anak-anakku, jangan sesekali kamu mengungkit kerana ungkitan itu memadamkan rasa. Orang yang mengungkit tidak pernah terguris rasa tetapi orang yang diungkit akan selalu ngilu perasaan.

PESAN 4: Taat Pada Pasangan

Apabila kamu berpasangan kelak, taati pasanganmu daripada dua sudut nescaya hidup kamu bahagia hingga akhir hayat. Taatlah dengan zahir, tunaikan tanggungjawab mu sebagai orang yang diamanahkan.

Berikanlah khidmat kepada pasanganmu dengan penuh rasa cinta dan kasih sayang.  Setiap pasangan itu perlu saling berkhidmat antara satu sama lain. Taatilah pasanganmu dengan perasaan.

Usahlah biarkan perasaan mu diisi dengan ketaatan kepada yang bukan haknya.  Ingatlah anak-anakku, sentiasalah dahulukan yang berhak.  Jangan biarkan dia melihat apa yg tidak disukainya.  Jauhkan pendengarannya dari apa yg dibencinya.  Jaga hidungnya agar tidak mencium apa yg tidak digemarinya.

Lagi Artikel di sini:

Mak Ayah Suka Bertengkar Depan Anak, Bila Besar Anak Cenderung Pemarah!

Diuji Mak Ayah Sakit Terlantar, Anak-Anak Kena Satu Hati

https://www.instagram.com/mingguanwanita/

PESAN 5: Sentiasa Muhasabah Dan Jaga Lidah

Wahai anak-anakku, berhentilah mengkritik orang lain sebelum kamu mengkritik dirimu sendiri. Nasihatilah dirimu sebelum menasihati orang lain. Jagalah kata-katamu kerana sepotong ayat yang tidak dijaga akan melukakan hati sepanjang hayat.

Kelak nanti kamu tercari-cari mengapa orang berjauh hati dengan mu. Kasihanilah dirimu sebelum kamu mengasihani orang lain agar rasa kasihan yang kamu berikan kepada orang lain datangnya dari lubuk hati dan perasaanmu dan bukan produk keluaran bibirmu.

Berbicaralah dengan lisan lembut dan suara yang rendah. Kata-kata yang kamu lontarkan adalah personaliti kamu. Sentiasa rendahkan suaramu agar nanti kamu tidak tersasar tinggi suara pada Tuhanmu. Jadilah kamu orang yg bermanfaat untuk orang lain.

Jadilah kamu orang yang bisu dalam memperkatakan kelemahan orang lain.  Jadilah kamu orang yang buta melihat kekurangan orang lain.  Jika tidak, kesemuanya akan menjadi sikap dan sifatmu kelak.

PESAN 6: Belajar Memberi Dan Menerima

Anak-anakku, ayahanda wariskan kepadamu apa yang hak untuk kamu. Usahlah kamu tamak.  Usahlah kamu berkira.  Belajarlah untuk memberi dan menerima.  Jangan kamu pertikai apa yang bukan hak kamu kerana itu semua membuka pintu kenistaan.

Jangan kamu ambil apa yang bukan hak kamu dan jangan kamu berikan kepada orang yang tiada haknya.  Ia menjadikan kamu jatuh ke lembah ketidakadilan.  Ia pasti merosakkan silaturahim antara kamu dan orang lain.

PESAN 7: Jangan Takut Buat Silap

Anak-anakku, jangan pernah kamu takut untuk melakukan sesuatu yang baru kerana setiap orang yang berjaya pasti pernah melalui kesilapan.  Jika kamu takut silap maka kamu akan sentiasa silap.  Wahai anak-anakku, inilah yang ayahanda suratkan.  Semoga ia menjadi pedoman hidup mu agar kekal ber’Tuhan’.

Artikel: Dato’ Dr. Azhar Haji Sarip, NLP Gold Master Trainer (NFNLP, USA)