Main Teka-Teki Dengan Anak Boleh Bina Minda Positif dan Kreatif Mereka

Main teka-teki dengan anak-anak. Ramai tak agaknya mak ayah yang sudi layan bila anak ajak main teka-teki? Ehem. Ada yang buat tak tahu je kan sampai anak frust sendiri. Sebabnya mereka rasa itu tak penting atau anak-anak hanya mengada je. Tapi kalau dah tahu apa kebaikannya, mesti lepas ni mak ayah dah tak pandang remeh hal ini.

Main Teka-Teki Dengan Mak Ayah

Saya percaya ramai antara kita yang kerap diajukan dengan soalan teka-teki oleh anak-anak. Pelbagai jenis teka-teki, ada kalanya kita mampu menjawab malah ada juga yang di luar kotak pemikiran dan sukar untuk dijawab.

Anak-anak akan mula berteka-teki apabila dia mula ke sekolah dan bercampur dengan rakan-rakan. Bagi mereka permainan ini amat menghiburkan. Oleh kerana itu, dia ingin berkongsi kegembiraan tersebut bersama dengan kita.

 Lahirkan Emosi Positif Anak

Rakan penjaga yang dihormati, hakikatnya, teka-teki merupakan salah satu jenis permainan yang sihat kerana kebiasaannya jawapan yang lahir daripada teka-teki tersebut adalah sesuatu yang kelakar dan menggemburkan gelak tawa. Apabila anak-anak gelak dan gembira, keperluan emosi mereka terisi dengan baik seterusnya membantu perkembangan minda yang sihat.

Anak-anak yang kelakar dan menghiburkan lazimnya memiliki kecerdasan yang tinggi, kemahiran bersosial yang baik, kreatif, tinggi harga diri, empati dan bijak menyelesaikan masalah.

Ini kerana, emosi adalah segmen yang terbesar dalam diri anak-anak pada ketika dia sedang membesar. Malah segmen ini sentiasa memberikan pengaruh kepada perkembangan segmen lain yang wujud dalam diri mereka.

Main Teka-Teki Dengan Anak Boleh Bina Minda Positif dan Kreatif Mereka

IKLAN

Baca lagi artikel menarik di sini:

Mak Ayah Kena CIPTA MASA Bukannya CARI MASA Untuk Bersama Anak

Ikuti kami di sini:

https://www.instagram.com/mingguanwanita/

Perkembangan Positif

Apabila anak-anak gembira, perkembangan segmen lain dalam diri mereka juga akan baik dan lancar seterusnya menghasilkan perkara-perkara yang positif. Begitulah hakikatnya kejadian awal manusia yang dikatakan fitrah. Penuh dengan sifat positif dan kebaikan. Keadaan ini harus dikekalkan di sepanjang hayat anak dengan memberikan hak kepada keperluan emosinya agar sentiasa seimbang dan mempengaruhi perkembangan dirinya yang lain.

Selain daripada itu, gelak tawa anak-anak dengan kedua ibu bapa mampu mengeratkan hubungan kekeluargaan di antara mereka. Tambahan pula bagi anak-anak yang masih berada di dalam fasa awal kehidupan mereka dan di dalam fasa transisi di antara fasa satu dan dua kehidupan iaitu 7-8 tahun.

Emosi Seimbang

Mereka ini seharusnya dilayan dengan baik agar emosi mereka sentiasa seimbang. Dalam pada itu, pada umur inilah anak-anak ini sedang membina persepsi terhadap kehidupan dan diri mereka. Bagi memastikan hanya yang positif sahaja yang berada di dalam persepsi tersebut maka emosi mereka haruslah dijaga dengan baik.

Bayangkan sahaja rakan penjaga, apabila anak kita sedang bersemangat ingin mengajukan soalan teka-teki, kita hanya memandang ke suatu sudut seolah-olah tidak mendengar soalan yang diajukan. Betapa hancurnya hati anak pada ketika ini apatah lagi yang melakukan perkara tersebut adalah orang kepercayaannya!

Jangan Anggap Remeh Main Teka-Teki Ni

Walaupun mungkin kita mentakrifkan perkara tersebut adalah perkara yang remeh yang tidak termasuk dalam prioriti tugasan kita, namun tindakan yang ditunjukkan itu amat memberikan kesan kepada perkembangan diri anak-anak kita. Malah yang lebih ditakuti adalah apabila anak memberikan persepsi yang negatif terhadap diri dan kehidupannya berdasarkan respons yang kita tunjukkan kepada mereka.

Begitulah kesan yang ingin kita elakkan. Malah jika kita memberikan ruang untuk anak-anak melontarkan teka-tekinya, memandangnya dengan pandangan yang teruja dan cuba memberikan jawapan. Sudah pasti, dengan izin Allah, anak-anak akan merasa dihargai dan terhibur.

Anak Sedang Jana Pemikiran Positif

Biar pun soalan tersebut tidak logik atau jawapan yang diberikan anak tidak masuk akal. Yang perlu kita fahami adalah mereka sedang menjana pemikiran positif, kreatif dan inovatif pada ketika ini. Justeru dengan tindakan kecil kita memberikan jawapan dan mendengar soalan yang diajukan sudah cukup memberikan mereka sebuah keyakinan terhadap diri dan membantu perkembangan positif mindanya.

Rakan penjaga yang dihormati, dalam bergelak ketawa dengan anak-anak ada beberapa perkara yang harus kita perhatikan. Salah satu daripadanya adalah perkara apa yang membuatkan dia gelak.

Jika perkara tersebut adalah perkara yang tidak sepatutnya dijadikan bahan ketawa seperti fizikal kawan-kawan dan sebagainya maka tegurlah anak kita, agar mereka tahu perkara tersebut tidak harus dijadikan bahan ketawa. Selain itu, berikan mereka jawapan yang tidak dijangkakan kemudian berikan sebab untuk menggalakkan mereka berfikir. Wallahuallam.

Sumber: Dr. Nurul Asiah Fasehah Binti Muhamad (USIM)