Wanita yang bergelar ibu tunggal yang juga pemilik akaun Facebook Dzuriasikim Dzulkefli

berkongsi kisah hidupnya. Wanita ini menerangkan Perintah Kawalan Pergerakan (PKP) mengingatkan kisah yang dia pernah lalui sebelum ini. Bukan dek kerana virus Covid-19 namun wanita ini pernah berkurung selama tiga bulan bersama anak-anaknya selepas berpisah dengan bekas suaminya.

Ikuti perkongsian Dzuriasikim Dzulkefli apabila ramai dari rakan-rakan facebook yang mengeluh bila kena berkurung dan tip-tip kebahagiaan yang boleh dijadikan panduan buat kita. Bagi diri wanita ini paling utama adalah kekuatan spiritual, minda, hati dan perasaan yang akan membuatkan anda terus melangkah mengharungi kehidupan hari ini.

IKLAN

“I’ve been a little quiet today…compared to few days before where I kept updating my wall every hours with recipes and all.

“Saya membaca banyak keluhan dan terima banyak luahan perasaan. Saya rasa nak terduduk membacanya semua dan tak dapat menulis dengan baik untuk setiap pengirim. Everyone feels tired, sad, devastating …all mixed kind of feelings at one time.

“Saya teringat yang saya dah lama tak menulis Nota Bahagia. Jadi saya nak berikan sedikit kata semangat di sini.

“Please hang on to your spirits. Hanya dengan kekuatan spiritual, minda, hati dan perasaan sahaja yang akan membawa kita untuk terus melangkah. Nothing else.

Ibu tungga yang begitu kental.

Pernah Tak ada Wang Langsung

“Saya juga pernah tak ada wang langsung… Percayalah bahawa saya telah pernah melalui situasi yang lebih teruk dari ini. I’ve been through worst than these…

“Saya berkurung lebih 3 bulan bersama anak-anak di rumah. Berkurung kerana saya ketika itu tidak bersedia untuk berdepan dengan kawan dan keluarga.

“Saya tidak ada jawapan jika ada yang bertanya apa yang telah berlaku dengan kehidupan dan pasangan saya.

IKLAN

“Saya juga tidak ada wang untuk bawa anak-anak keluar berjalan. Kami tidak ada pakaian yang baik seperti orang lain untuk ke majlis.

“Jika ada jemputan kenduri….saya tidak dapat hadirkan diri. Pada suatu ketika saya tak ada kenderaan langsung.

“Waktu itu saya rasa seolah tak nampak masa depan. Sebab saya tak tahu apa yang akan berlaku pada esok hari dan hari-hari yang akan datang.

“Saya hanya mampu melihat anak-anak yang masih kecil dan sedang membesar dengan hanya satu cita-cita dengan berkata…

“One day, everything is going to be ok….”.

“Dalam keadaan yang sangat perit itu, pelbagai masalah lain datang bertimpa-timpa. Ianya lebih dari situasi yang dapat anda bayangkan ketika menghadapi kesukaran ketika ini.

“Saya sangat bimbang jika didatangi tetamu. Kerana kami tak punya sebarang teh, gula atau susu untuk dihidangkan. Tak ada beras itu biasa. Banyak kali ketika nak memasak saya lihat beras tinggal secawan. Saya beli mi segera, 5 paket. Tumis bawang, letak air, sawi dan telur. Kami makan 6 orang.

“Ketika itu saya selalu “tutup telinga” untuk banyak perkara. I just have to shut down myself for everything kerana saya tidak sukakan kekalutan dalam hidup. Jika kita terlalu banyak memikirkan cakap-cakap orang, takut kerana memikirkan banyak cabaran yang bakal kita lalui dalam hidup, pekerjaan yang saya belum ada waktu itu, kesusahan untuk membesarkan 5 orang anak-anak seorang diri, saya rasa saya tidak akan ke mana.

Hari Ini Makan Apa Yang Ada

“Hari-hari saya hanya buat one thing at a time. Untuk hari ini, kita makan dulu apa yang ada. Untuk esok, InsyaAllah akan ada rezeki yang lain pula nanti. Saya selalu berbisik begitu. Bertenang itu, tak bermaksud kita tak perlu bekerja. Tapi ya tenang…Tenang kerana apa sahaja ramalan manusia tidak semestinya tepat. Mereka bukan Tuhan.

Bersama keluarga tersayang.

Kongsi Amalan Kekal Bahagia

Di sini saya nak kongsikan sebahagian amalan yang mudah untuk kekal bahagia:

1. Untuk kuat spiritual, amalkan selawat ke atas Nabi Muhammad SAW. Zikir dan doa selalu. Seriously, ianya adalah sangat membantu.

2. Usah dengar terlalu banyak cakap-cakap orang yang boleh buat diri anda rasa tertekan dan lelah. Mendengar terlalu banyak ramalan ekonomi, ancaman keselamatan terhadap kesihatan boleh memberikan banyak tekanan. Melainkan jika anda berfikiran terbuka dan bersedia.

3. Nikmati apa sahaja yang masih kita miliki pada tika ini. Itu rezeki. Tinggal di rumah itu rezeki. Kurang dapat keluar itu juga rezeki kita. Kerana barangkali Allah sedang menjaga mata kita dari melihat banyak perkara yang tidak perlu. Dari membeli berlebihan. Dalam saat sukar pun tetap ada banyak rezeki.

4. Seperkara yang orang sering lupa. Allah memberi dengan cara yang super tidak logik. Bagaimana Dia mendatangkan “tentera” Covid-19 Nya, dan dengan begitu cepat ia boleh melumpuhkan dunia….hingga pesawat dan senjata dunia yang paling berkuasa dan super canggih pun tidak dapat memusnahkan ia… Begitu jugalah Tuhan mampu mengambil Covid-19 ini semula dari dunia.

5. Berpegang kepada segala janji Allah di dalam Al Quran. Berpegang bahawa Dia tidak pernah mungkir janji. Sebab, Allah dah janji, kesusahan yang Dia beri, akan datang kesenangan di kemudiannya. “Allah kelak akan memberikan kelapangan sesudah kesempitan” (Surah At-Talaq: 7).

“Kekuatan, Kebijaksanaan, Kasih Sayang, Pemberian dan segalanya dari Allah adalah langsung tidak sama seperti yang kita mampu fikirkan.

“Bersabar dan tenanglah selalu. Jangan kau berhenti berlari sebelum langkah mu menuju ke Syurga…”

Terima kasih kepada pemilik akaun Facebook Dzuriasikim Dzulkefli