Kebiasaannya mak-mak selalu berdoa agar dirinya yang sakit daripada anaknya yang sakit. Namun berbeza dengan ibu ini apabila dia berpandangan sebaliknya.

Kongsi ibu ini, ada sebabnya biar anak sakit daripada mak yang sakit. Nanti kucar-kacir jadinya bila mak jatuh sakit. Di samping itu, sudah-sudahnya mengejar title “ibu terbaik” dan jadilah diri sendiri.

Ikuti perkongsian Puan Farizal Radzali ini dan fahami apakah mesej yang dia cuba sampaikan:

Kongsi Ibu Ini Ada Sebabnya 

Dulu, masa saya baru ada seorang anak, tiap kali anak demam atau sakit, saya susah hati. Sampai saya cakap dekat mak saya, kalaulah sakit itu boleh berpindah, biarlah sakit anak itu pindah dekat saya.

Tapi mak saya cakap, “Biar anak yang sakit, jangan mak yang sakit”. Masa itu saya rasa tak patut seorang mak cakap macam itu.

Tapi lama kelamaan, bila anak pun sudah bertambah, baru saya faham apa yang mak saya cuba sampaikan.

“BIAR ANAK SAKIT, JANGAN MAK YANG SAKIT”.

Andai semua ahli keluarga sakit sekalipun, seorang mak boleh jaga semuanya.

Tapi bila mak seorang yang sakit, semua isi keluarga jadi tak tentu arah, segalanya jadi kucar kacir. Sesungguhnya benar sekali.

Mak saya juga cakap, kalau makanan sudah siap, ada masa makanlah dulu. Jangan risaukan anak belum makan.

IKLAN

Sebab mak yang kena bertenaga. Jangan tunggu masa sesuai untuk makan, sebab seorang mak tiada masa sesuai. Kerana mak tiada me time.

Baca Juga Di sini:

Ada Sebabnya, Biar Anak Sakit JANGAN Mak Yang Sakit!

Pelukan Terakhir Seorang Ibu, Anak Kecil Maut Terhentak Pada Dashboard

Untuk info lebih menarik, klik saja di sini. 

Kalau ada duit, rasa nak makan makanan mahal sikit tapi tak mampu nak beli untuk semua isi keluarga, belilah dan makan sendiri.

Contohnya, teringin sangat hendak makan aiskrim Connetto (dulu aiskrim ini kira mahallah). Belilah dan makan sendiri. Jangan rasa bersalah.

Carilah Me-Time Sendiri

Jangan rasa pentingkan diri. Sebab anak akan membesar, insyallah mereka akan ada masa untuk menikmatinya, mungkin lebih dari kita. Doakan rezeki anak-anak dimudahkan.

Sebagai mak, tak kiralah bekerja atau tak, kita tetap seorang mak. Kita tetap lalui perkara yang sama, tugas yang sama, rutin yang sama.

Memasak, membasuh, mengemas, mencuci, mengajar, mendidik, membebel, semua itu tugas mak, tiada yang terkecuali. Carilah “me time” sendiri. Jangan tunggu “me time” itu datang, sebab ia tak akan datang.

Tak Perlu Jadi Sempurna

Tak perlu jadi sempurna untuk segalanya. Hidup ini bukan untuk jadi sempurna, tapi untuk dinikmati dan menyimpan bekalan untuk hari kemudian.

Jangan peduli kata orang sebab orang bercakap tak akan pernah berhenti. Puaskan hati sendiri, bukan untuk orang lain.

Hidup untuk memberi, tapi simpan sikit untuk diri sendiri. Bukan kerana pentingkan diri tapi kerana kita manusia, ada kelemahan, kita tahu penat.

Berehatlah jika nafas sudah makin laju, jangan paksa diri. Minta bantuan jika perlu, walaupun adakala bantuan yang diminta, tiada yang peduli. Andai sukar didik suami, didiklah anak untuk membantu.

Moga mak-mak di luar sana sihat selalu, sentiasa dilindungi Allah SWT dan diberi pahala berlipat ganda di atas pangkat sebagai mak.

Re-post
Nukilan Farizal Radzali

MW: Tugas mak-mak bukan mudah, setiap hari hadap rutin yang sama. Sedari anak kecil hinggalah mereka besar. Jadi mak-mak perlu cari masa untuk diri sendiri dan sentiasa jaga kesihatan demi keluarga tersayang.

Sumber: Puan Farizal Radzali