Pasang surut dalam rumah tangga biarlah kita yang simpan. Jangan terlalu terbuka berkongsi itu dan ini di media sosial. Tidak semua mengenali kita dan pasangan luar, dalam. Hari ini mungkin kita berbahagia, esok, lusa belum tentu.

Oleh sebab itu setiap kali emosi tak stabil atau marah, jangan luahkan di media sosial. Jauhkan diri buat sementara, sekali kita keluar status negatif orang akan terus menilai. Lebih teruk bila orang cop kita tak bahagia.

Pada hal lumrahlah dalam perkahwinan ada masanya bahagia, ada masanya berselisih faham. Ikuti perkongsian Ustaz Firdaus Mokhtar ini dan fahami baik-baik ya:

“Saya tengok ustaz dengan isteri gembira je, memang tak gaduh eh?”

Allahu.

Ngeri juga dengar soalan macam tu. Kalau boleh nak doakan jadi betul keadaan tu pun bagus juga. Hahaha.

Kawan-kawan,

IKLAN

Manusia cuma melihat apa yang kita tunjuk. Sama ada kita tunjuk gambar, kita tulis status atau kita bercerita dekat ruangan komen. Itu sahaja tahap penilaian manusia lain terhadap hidup kita.

Fikir Dahulu Sebelum Kongsi

Kalau kita cuma kongsikan kebaikan, maka itu sahajalah yang orang lain akan nampak. Kalau kita selit dengan emosi marah kita, dekat situ orang akan lihat lah marah kita.

Begitulah selalunya. Sebab cuma setakat itu mereka boleh melihat kita.

Jadi, untuk setiap apa yang kita kongsikan, fikirkan dahulu akibat dan kesannya. Tapis apa yang kita nak kongsikan secara umum. Tulis yang bahagia, orang akan nampak bahagia. Muat naik gambar yang gembira, kita akan turut bawa emosi bahagia kepada orang lain.

Sebaiknya Jauhi Media Sosial Ketika Marah

Ingat, jauhi media sosial ketika kita dalam emosi yang tidak stabil. Ketika marah, ketika merajuk, ketika tak puas hati, ketika penat sangat. Waktu-waktu ini, jauhi platform facebook dan semua media sosial.

Sebab kita akan menulis tanpa pertimbangan emosi yang betul.

Sekali sudah tulis status beremosi negatif, orang akan terus menilai. Jadi, hati-hati ya.

Atasi Masalah Dengan Baik-Baik

Berbalik kepada kami suami isteri. Mana ada rumah tangga tak diuji emosi dan hati. Setiap hari kak, setiap masa bang. Kahkah.

Tapi kita atasilah baik baik. Simpan antara kita dan pasangan. Tak perlu cerita ke oranglah hal kita tengah terasa hati semua ni. Biar antara kita dengan dia, dan antara kita dengan Tuhan.

Itu lebih baik.

Menjawab kan? Terima kasih.

Firdaus Mokhtar,
Yang baik-baik aja.

MW: Tak perlu khabarkan pada satu dunia keburukan pasangan kita. Begitu juga kalau bertikam lidah, bermasan muka, lebih baik disimpan dalam hati. Orang luar hanya mampu menilai tanpa memahami. Ya tak?

Sumber: Firdaus Mokhtar