Hidup ini tak perlu sibuk-sibuk kehidupan orang. Utamakan kehidupan sendiri, belek cacat-cela kehidupan sendiri sebelum belek cacatnya rumah tangga orang lain. Tegur dulu pasangan sendiri sebelum menegur kesilapan pasangan orang lain.

Sebenarnya, jangan terlalu sibuk dengan kehidupan orang lain, takut lama-lama nanti kehidupan sendiri ketinggalan. Ikuti perkongsian Firdaus Shakirin ini dan hadam baik-baik.

Bila Kita Terlalu Sibuk

Bila kita terlalu “SIBUK” dengan kehidupan orang lain, maka kehidupan kita sendiri akan “KETINGGALAN”…

Apa yang orang lain buat, semua dia nak tahu… Apa yang org lain buat, semua dia nak komen dan komplen… Apa yang orang lain buat, semua dia nak masuk campur…

Itu tak kena, ini tak kena… Cara itu salah, cara ini tak betul…

Pada pandangannya, orang buat lain dari yang dia buat adalah salah… Dia tak boleh terima sebab tak ikut cara dan kata dia…

IKLAN

Wujud ke orang macam ini? Berlambak di pasaran…

Sibuk Abdikan Diri Untuk Keluarga, Harus Ada Ruang SAYANGI Diri Sendiri

Sibuk Macam Mana Pun Mak Ayah, Jangan Hilang Momen Indah Dengan Anak

Info Menarik klik saja di sini. 

Sibukkan Hal Orang Walaupun Tak Ada Kaitan

Dia judge kehidupan orang lain, dia persoalkan apa saja yang orang lain buat… Walhal ianya langsung tiada kaitan dengan dirinya…

Orang post gambar dengan pasangan, katanya nak tunjuk kebahagiaan… Orang post gambar pergi melancong, katanya nak tunjuk kemewahan…

Orang post gambar makanan, katanya nak tunjuk kemampuan… Orang post gambar anak-anak, katanya nak tunjuk kecomelan dan anak yang cute…

Kalau kita ini tergolong dalam spesis ini, maka perbaiki hati sendiri… Cuba belajar untuk berlapang dada dan bersangka baik dengan kehidupan orang lain…

Tanam dalam fikiran, kita tidak ada hak untuk bersangka bukan-bukan dan kita tidak layak untuk mencampuri urusan orang lain…

Dia berhak sepenuhnya untuk buat sebagaimana yang dia kehendaki… Itu kehidupan dia, dan dia tak perlukan kita untuk mengawalnya…

Sila fokus kepada kehidupan sendiri…

MW: Hidup ini perlu focus diri sendiri dan keluarga. Tak perlu sibukkan dan saratkan kepala dengan kehidupan orang lain yang tiada kena-mengena.

Sumber: Firdaus Shakirin