Setiap hari, banyak masa suami isteri dihabiskan di tempat kerja. Anak-anak pula dihantar ke taska atau rumah pengasuh. Hantar seawal pagi dan ambil anak-anak pada petangnya. Ini belum termasuk isteri suri rumah sepenuh masa, suami pulang dari tempat kerja memang ditunggu-tunggu.

Cukuplah dengan pasangan pulang dengan selamat. Namun, keerujaan keluarga terutamanya ister idan anak-anak, apabila pasangan membawa sesuatu sebagai buah tangan. Bukan meminta tapi mungkin ini akan lebih membuatkan keluarga rasa bahagia.

Mungkin cara ini, kita ak tahu, rezeki untuk kita dan keluarga akan bertambah-tambah. Walaupun tidaklah mahal, sekurang-kurangnya ia membuatkan orang dlama rumah itu tersenyum.

Ini antara perkongsian daripada Azizul Azli Ahmad yang cukup menekankan tentang bawa pulang sesuatu buat isteri dan anak-anak. Kena amalkan, tidak kiralah suami mahu pun isteri ye!

Baca Artikel Menarik Lain Di Sini: Suami Kena Bayar Isteri Minimum RM5000 Sebulan. Itulah Nilainya Kerja Di Rumah

Kalau Suami Boros, Cubalah Jadikan Isteri ‘Menteri Kewangan Keluarga’

Info Lebih Menarik DI SINI

IKLAN

Teruja & Bahagia

Masa nak balik rumah tadi, saya singgah beli roti.

Saya yakin dan percaya, jika kita bawa pulang sesuatu buat isteri. Mereka akan teruja dan rasa bahagia.

Saya juga percaya, rezeki kita akan bertambah jika tiap kali pulang ke rumah bawa sesuatu bersama .

Minum petang dengan isteri dan anak anak adalah nikmat luar biasa.

Belilah Sesuatu

Kawan kawan yang mulia.

Tiap kali pulang ke rumah, belilah sesuatu buat mereka. Mereka pasti teruja.

Tidak semestinya benda mahal, sekadar kuih tepi jalan pun jadilah. Mereka nak dengar cerita kita seharian di pejabat tadi.

Kita juga nak dengar cerita, bagaimana susahnya mereka bergelut angkat baju waktu hujan petang tadi.

Cerita itu mungkin biasa biasa pada kita, tetapi bila mereka sedang layan cerita korea dan hujan melanda. Menangkat baju adalah cabaran yang luar biasa.

Bawalah pulang sesuatu buat keluarga. Bila mereka rasa bahagia, ada rezeki buat kita bersama disana.

Kedamaian, kesihatan, keluarga yang rukun dan nama baik adalah kekayaan. Jangan menolak kekayaan.

Kesibukan mencari nafkah menjadi tujuan utama, tetapi jangan sehingga melupakan hal penting yang utama iaitu, Tuhan, keluarga, dan kesihatan diri sendiri.

Abah Qilah.
Berjuang Buat Keluarga

MW: Sibuk macam mana pun atau terkejar nak ambil anak atau nak pulang ke rumah, jangan pulang dengan ‘tangan kosong’. Kita pakat praktikkan selepas ini yer.

Sumber: Azizul Azli Ahmad