steri Hampir Hilang Sabar Sikap Baran Suami, Makin Tua Makin Menjadi!

Isteri walau sebesar mana pun rintangan dalam rumah tangga, tetap akan cuba bertahan. Sentiasa ada di belakang suami, saat susah dan senang.

Namun, kesabaran isteri juga teruji dengan sikap suami. Makin lama makin menipis dengan sikap baran suami. Sikap itu makin memuncak di waktu PKPB ini. Ikuti luahan rasa isteri itu kepada MW.

Isteri Sedih Sikap Baran Suami

Assalamualaikum puan. Saya ibu kepada empat orang cahaya berusia 10, 13, 16 dan 17 tahun. Saya bekerja di sebuah syarikat swasta. Syukur, saya masih ada kerja dan pendapatan untuk kelangsungan hidup di saat pandemic Covid-19 yang ramai hilang kerja.

Suami juga bekerja di sebuah syarikat swasta dan selepas PKPP diumumkan, dia juga bekerja dari rumah. Hanya beberapa hari dalam seminggu dia ke pejabat.

Apa yang ingin kongsikan dan minta sedikit pandangan puan, sikap suami. Suami seorang yang panas baran. Sejak awal kahwin lagi saya memang tahu sikapnya itu dan sanggup menerima dirinya seadanya. Saya juga sentiasa berdoa agar dirinya akan berubah.

Makin Tua Makin Menjadi

Ternyata sikap orang teramat sukar untuk berubah. Namun saya tetap bertahan walau pun sikapnya itu makin menjadi-jadi. Sebabnya dia tak pernah pukul saya dan anak-anak walau pun dia baran. Hanya barang rumah ada yang akan pecah. Pintu rumah juga pernah rosak keran ditumbuknya. TV pernah rosak bila dibaling remote kerana anak-anak berebut siaran.

Tapi saya tetap sabar. Namun sikapnya itu makin menjadi-jadi bila usia lewat 40-an kini. Hal remeh akan jadi besar. Pantang salah ditengking dan diherdik. Bukan saya saja bahkan anak-anak. Biasanya saya hanya diam kerana tak ingin panaskan keadaan. Akhirnya saya menangis sakit hati.

Lagi artikel menarik di sini

Ada Sebab Kenapa Isteri TETAP BERTAHAN Walau Suami Buat Perangai

Bila Isteri TERLEBIH Layan Anak, Suami Jadikan Alasan Cari Teman ‘Curhat’ Lain

IKLAN

Jangan lupa ikuti Mingguan Wanita Di instagram

Anak-Anak Makin Besar

Bila anak-anak makin besar, mereka dapat lihat layanan ayah mereka pada saya. Tapi saya sentiasa ingatkan anak-anak supaya jangan dilawan ayah mereka. Bersabar saja. Hanya anak lelaki sulung saya yang sering merungut di depan saya. Katanya dia bersabar demi saya. Tapi kalau ayahnya sanggup ‘naik tangan’ dia akan bawa saya lari.

Bila PKPB bermula kembali (saat e-mel ini saya hantar ke MW), saya risau kerana suami akan banyak masa di rumah. Tentu ada saja yang tak kena. Kalau tak saya, anak-anak akan jadi mangsa kemarahannya. Hinggakan anak-anak lebih rela berkurung dalam bilik daripada bersemuka dengan ayah mereka.

Isteri Lambat Masak Punca Gaduh Besar

Sehingga beberapa hari lepas, saya dimarah teruk kerana terlambat masak sedangkan ketika itu saya memang tak sihat. Dia pun tahu yang saya tengah sakit kepala. Diamuknya, habis periuk dilempar ke luar rumah. Saya juga dimaki hamun di depan anak-anak dan buat pertama kali, saya menjawab dan suami hampir menampar saya.

Saya terperanjat dan hanya mampu menangis. Tak sangka anak sulung saya melihat dari jauh. Selepas ayahnya beredar dia datang kepada saya dan mengajak saya tinggalkan rumah dan bawa adik-adiknya bersama. Katanya dia takut satu hari nanti ayahnya akan pukul juga saya. Bahkan katanya, dia tak kisah kalau saya nak bercerai dengan suami!

Saya tahu anak saya itu makin hilang sabar dengan sikap ayahnya itu. Namun saya tetap pujuknya dengan lembut. Saya nak dia bersabar bersama saya. Puan, saya sayangkan suami saya walaupun dia panas baran dan saya sentiasa menjeruk rasa sepanjang perkahwinan kami. Bagaimana saya nak cuba redakan perasaan sedih saya ini? Apa yang boleh saya lakukan untuk redakan panas barannya itu?

Isteri Terluka, KL

steri Hampir Hilang Sabar Sikap Baran Suami, Makin Tua Makin Menjadi!

Jawapan:

Dengan Nama Allah yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang. Assalamualaikum puan yang dirahmati Allah. Baran atau mudah marah dan melenting adalah satu tindakan agresif dari seorang pelaku. Ia boleh mengeluarkan serangan fizikal, kata-kata yang menyakitkan hati, atau serangan terhadap barangan yang berada di persekitarannya.

Sifat Diwarisi

Baran ini sebahagian besar diwarisi, dan juga proses sosialisasi daripada keluarga yang membiarkan sifat baran itu menjadi “habit” atau pelaziman kepada tingkah lakunya. Pelaziman ini akan membentuk karakternya sehingga dewasa. Dan apabila terbentuk sekian lama, maka karakter atau perangai tersebut agak sukar untuk diubah.

Saat manusia marah, syaitan memasuki salur darah individu menyebabkan berlaku hilang pertimbangan akal fikiran, manakala wajah mulai merah dengan degupan jantung berlari kencang.

Tindakan itu mendorong manusia bertindak di luar kotak fikiran yang waras hingga boleh mengancam nyawa orang sekelilingnya termasuk diri sendiri. Panas baran, ‘kepala angin’ atau ‘naik hantu’ berlaku kerana kesukaran menangani perasaan marah yang menyebabkan seseorang itu hilang malu sehingga sanggup bertindak di luar batasan dan tidak mustahil boleh mencederakan orang lain. Perasaan marah yang tidak terkawal boleh memusnahkan apa saja.

Sukar Diubah

Puan yang dirahmati Allah. Tidak dinafikan sukar apabila berhadapan dengan suami yang panas baran. Perkara sekecil kuman pun boleh jadi besar. Sikap panas baran memang sukar untuk diubah. Namun mungkin puan mampu mengubah diri puan untuk menanganinya.

Daripada apa yang puan ceritakan, saya dapat melihat puan seorang yang amat sabar dalam menangani baran suami. Kalau dari sudut Islam, puan adalah isteri yang solehah kerana ujian seorang isteri biasanya datang daripada karenah suami. Jika dapat bersabar dengan kerenahnya, amatlah besar pahalanya. Mungkin beberapa panduan ini boleh membantu puan untuk mendapat ketenangan dan keadilan buat diri puan.

Isteri Ubah Diri Sendiri Dulu

Seperti yang puan sedia maklum, bukan mudah untuk mengubah suami untuk berubah tingkah lakunya. Jika puan tidak mulakan untuk mengubah diri puan, maka puan akan berada dalam kesengsaraan seperti yang puan rasai kini. Maka perubahan itu perlu datang dari puan.

Ada seorang ibu bertanya, kenapa anak jadi biadab? Saya bertanya, siapa yang membiarkan anak menjadi biadap terhadap kita? Saya juga pernah ditanya oleh seorang suami, bagaimana nak atasi isteri yang suka queen control? Saya bertanya semula kepadanya, kenapa membiarkan diri di”control”?

Jangan Biarkan

Maka kalau ditanya macam mana nak hadapi suami baran yang selalu suka tengking dan pukul? Saya bertanya, siapa yang membiarkan diri ditengking dan dipukul? Bukankah diri sendiri ada maruah, ada harga diri.? Kenapa biar orang lain tengking dan pukul sesuka hati. Bukankah diri sendiri yang bergelar isteri adalah amanah Allah ? Selama bertahun dilahir dan dibesarkan oleh ibu bapa, tidak lah tertekan seperti mana yang dihadapi apabila telah berumah tangga.

Justeru, jika puan mahukan kebahagiaan, dan mahu suami berubah, maka puan sendiri perlu berubah. Dari sini yang bertanya akan terhenti sejenak, kenapa orang yang hampir dengan kita jadi begitu. Salah dia kah atau salah diri kita yang tidak mampu membentuk dirinya untuk jadi lebih baik?

Justru, dari sini, puan bahawa kita tidak mampu mengubah orang yang kita sayangi, orang yang hampir dengan kita, tetapi kita mampu mengubah diri sendiri yang nantinya insya-Allah mampu pula mengubah orang yang hampir dengan kita.

Luahan Hati ini dijawab oleh: Puan Hajah Maimunah Mohamad, Kaunselor dan penulis bebas.