Adatlah dalam rumah tangga, suami isteri saling merajuk malah saling memujuk. Tak perlu sampai nak menjeruk rasa bila suami tak reti-reti nak datang pujuk. Lagipun, ada cara terbaik yang boleh isteri lakukan.

Hadamkan perkongsian Ustazah Hannan Alias ini. Apa nak buat bila merajuk tu mula beraja di hati. Perlukan dibiarkan hingga berhari-hari atau buat tak tahu sampai terpujuk sendiri.

Merajuknya Sayyidatina Bukanlah Satu Yang Saja-saja

Merajuknya Sayyidatina Aisyah kepada baginda Rasulullah apakah sama dengan merajuknya kita?

Jangan semudahnya mengatakan Sayyidatina Aisyah pun merajuk. Apatah lagi kita? Hebat kita lagikah daripada Ummul Mukminin itu? Sampai tidak merajuk?

Baiklah!

Mari kita lihat bagaimana sosok lelaki yang bersama beliau. Rasulullah. Ya! Kekasih Allah. Lelaki yang paling baik dan paling santun terhadap ahli keluarganya.

Suami kita bagaimana? Bukan kekasih Allah. Bahkan dia mungkin kekasih orang lain. Kadang dirinya sendiri pun tak terpujuk. Dirinya sendiri pun tak mampu difahami dengan baik. Lagi kita nak demand macam-macam pada sosok yang tidak sempurna itu?

Merajuknya Sayyidatina Aisyah tidak dapat tidak sudah pasti disusuli dengan istighfarnya. Taubatnya.

IKLAN

Kita? Ada kita merajuk dengan suami, tengah merajuk kita solat taubat depan Allah. Minta ampun sungguh-sungguh dengan Allah sebab merajuk? Pernah kah?

Merajuknya Sayyidatina Aisyah itu sudah pasti ia bukan suatu yang saja-saja. Sudah pasti ada suatu pengajaran yang Allah nak kita semua belajar. Tapi kita ni jenis buta perut, duk pegang yang tak elok tu la sebagai panduan. Lepastu sewenangnya menabur fitnah kepada sosok mulia itu dengan berkata, Aisyah isteri nabi pun merajuk. Takkan kita tak boleh merajuk?

Baca sini : Suami isteri yang suka merajuk, sebenarnya jadikan hubungan bertambah romantik

Jangan Diharap Pujukan Lelaki Tiada Apa-apa..

Nak merajuk, merajuk lah. Tapi, kalau rajuk itu semata nak mengharapkan pujukan dari lelaki yang tiada apa-apa. Means kosong juga jiwanya. Lelaki yang diri dia pun tak mampu dia handle, maka bodoh sangat lah kita ni.

Sayyidatina Aisyah merajuk, malah dipujuk dengan begitu hebat oleh lelaki yang sentiasa dalam bimbingan dan panduan Allah. Pujukan itu sudah pasti merupakan wahyu atau teguran dari Allah.

Laki kita? Kita merajuk dia pula 10x merajuk.

Sayyidatina Aisyah merujuk. Malah ia dipujuk. Kita merajuk? Malah mungkin ditinggal terus menjeruk rasa berhari-hari. Maka berhari-hari itu lah makan hati dengan suami. Dan dosa pun berlipat kali lipat dengan suami.

Bila dah dosa menimbun, itu yang akhirnya menjadi racun dalam rumah tangga. Isteri sakit hati dengan suami, bukan takat sakit hati sahaja yang dapat. Malah dosa itu follow sekali. Jadi terus lah kekal dalam keadaan yang sakit hati selalu. Semakin hari semakin parah.

Hingga segala kebaikan suami tertutup rapat. Seolah suami itu tidak baiknya. Seolah suami itu lebih kejam dari firaun. Sedangkan lelaki itu lah yang kita tergedik-gedik dulu. Sedangkan lelaki itu lah yang sanggup jadi pak sanggup, terima kita dari tanggungan bapa kita. Yang sanggup mengambil risiko untuk memegang amanah sebagai seorang suami itu.

Dan kita sesedap rasa nak menyalahkan dan terus mencari silap dan keburukan suami. Kenapa tak dari awal nikah sewaktu kita tahu dia tak solat, dia kaki pukul, dia kaki betina, dia kaki segala kaki kita terus angkat kaki?

Suami Tak Reti Memujuk, Isteri Jangan Jadi Jahat

Isteri!

Ajar diri untuk tidak jadi jahat. Sungguhpun suami itu seorang yang jahat. Maka, islam ada jalan keluarnya. Tapi, duk sibuk juga nak pertahankan duduk dengan lelaki yang dikatakan menzalimi itu? Dah betul dia zalim, ok. Proceed aja. Jalan terus. Tapi hakikatnya? Takut kan? Takut pada bayang sendiri.

Isteri!

Dah sanggup jadi isteri, maka kena sangguplah untuk menghadapi segala risiko dalam rumah tangga. Pun begitu, jika rumah tangga ini dibina hanya kerana Allah, maka tiada apa yang perlu dirisaukan. Tiada apa yang boleh menakutkan kita.

Dan kenapa isteri masih takut hilang suami, kerana Allah itu tiada tempat di hati. Yang ada hanya suami. Merasa suami itu dimiliki. Dan merasa memiliki suami. Maka selagi itulah kita akan terus hidup dalam kebinasaan.
Jelas?

Moga dapat sesuatu.
#BeriTanpaSyarat
#RawatHatiPulihEmosi

Sumber/Foto : Hannan Alias