Didik Anak Supaya Faham Pintu Amal

Didik anak-anak untuk ‘mengenal’ Sang Pencipta adalah tanggungjawab ibu bapa. Dijadikan sebagai makhluk Allah yang diberi nama manusia merupakan sebuah anugerah terhebat yang perlu kita rasakan dan syukuri.

Perbezaan ketara antara kita dengan makhluk Allah yang lain adalah anugerah akal fikiran yang meningkatkan darjat kita ke tahap khalifah.

Makanan Ilmu

Oleh yang demikian, akal ini harus diberikan makanan ilmu yang mencukupi agar dia boleh berfungsi sebaiknya untuk membawa manusia kepada jalan yang benar. Ilmu yang diperlukan juga haruslah ilmu yang benar bertunjangkan kepada Al-Quran dan Sunah.

Sebagai ibu bapa dan penjaga yang prihatin kepada amanah dan tanggungjawab Allah, maka hal ini harus diberikan perhatian wajar.

Didik Anak Supaya Faham Pintu Amal

Mengetahui Dan Memahami

Dalam memberikan pendidikan yang wajar kepada anak-anak, akalnya harus diberikan fungsi yang sebenar. Dalam menghadapi banyak perkara dalam kehidupannya, hak mereka untuk mengetahui dan memahami sesuatu perkara harus diberikan. Caranya ialah dengan memberikan ruang yang wajar untuk mereka memahami setiap perkara yang sedang berlaku dalam kehidupan.

Untuk hal ini, kesabaran harus dipasakkan. Ini kerana, kebolehan mindanya masih mengalami perkembangan. Dalam banyak hal, segala penerangan ibarat mencurahkan air ke daun keladi. Perlukan pengulangan demi pengulangan agar anak dapat memahami dan membentuk pemikirannya. Seterusnya mempengaruhi pembentukan amalnya.

Lagi artikel lain di sini:

IKLAN

Bacakan Doa Mustajab Anak Soleh Ini, Letaklah Tangan Di Ubun-ubun Anak

Mak Ayah Kena Ajar Anak Masa Kecil, Bukan Biasakan. Takut Terbawa Hingga Dewasa

Ikuti Mingguan Wanita di instagram

Didik Anak Untuk Faham

Bukan sahaja dalam hal ehwal rutin, malah dalam memahami dan melaksanakan perkara fardu ain, lebih-lebih lagi memerlukan penaakulan (membuat penilaian menggunakan akal). Anak-anak zaman ini bukan sahaja harus diberitahu apa yang perlu dilakukan, bagaimana melakukannya malah mengapa harus dilakukan juga satu bab yang harus disertakan.

Pendedahan anak-anak zaman ini ke arah lautan maklumat memungkinkan kekeliruan dan akhirnya menyebabkan salah tafsir dan salah faham berlaku. Apabila salah tafsiran ini tidak dikemudikan dengan akal yang jelas malah diambil alih oleh emosi maka anak-anak mudah terpedaya.

Jangan Putus Asa Didik

Pada waktu ini, nasihat mungkin hanya dipandang sepi dan tidak mengubah apa-apa. Justeru, bab ini harus diberikan perhatian serius. Kita harus meluangkan masa memberikan kefahaman kepada anak-anak untuk setiap perkara agama yang mereka pelajari.

Pastikan Sumber Yang Benar

Kita harus memastikan sumber yang diperoleh daripada sumber yang benar. Di samping itu, tidak rugi jika kita luangkan masa untuk mendengar setiap apa yang ingin mereka kongsikan dan meraikan setiap pertanyaan yang diajukan.

Tindakan ini bukan sahaja membuka ruang mengukuhkan kefahaman malah mengeratkan hubungan ibu ayah dengan anak. Jika ada soalan yang tidak mampu kita jawab secara spontan, maka mintalah waktu untuk menjawabnya kemudian. Di sinilah peranan ta’lim (pembelajaran) dalam keluarga berlaku.

Proses Ta’lim

Persis pendidikan dalam suasana keluarga Rasulullah s.a.w, proses ta’lim ini akan menyelaraskan kefahaman dalam sebuah keluarga. Bersesuaian dengan terminologi “usrah” yang digunakan yang merujuk kepada perbincangan dalam kumpulan-kumpulan yang selalunya berkisar tentang perbincangan mengenai agama dan kehidupan.

Contohnya, dalam memberikan didikan solat kepada anak-anak. Bukan sahaja kita fokuskan kepada cara melakukan solat, bila harus dilakukan solat malah mengapa solat itu harus dilaksanakan. Perenungan yang merupakan anjuran daripada Al-Quran ini harus disuburkan dalam mendidik anak-anak. Dengan menyuburkan fungsi akal ini hakikatnya kita sedang menggunakan nikmat Allah yang dianugerahkan kepada kita seterusnya mengenali hakikat kekuasaan-Nya ini akan dapat dicapai.

Didik Dan Ajak anak Berfikir

Namun, ia harus dipandu melalui sumber al-Quran dan Sunah. Sebagai contoh membawa anak berfikir mengapa adanya lima waktu solat dengan rakaat yang berbeza-beza yang turun dibincangkan oleh para ulama Islam akan membuka ruang untuk anak-anak membina kefahaman terhadap keperluan solat serta hikmah difardukan solat. Kefahaman ini akan membuka jendela hikmah dan mengukuhkan keimanan serta membuahkan amalan yang tulus sebagai seorang hamba Allah yang sejati.

Justeru, perkara ini harus diberikan perhatian yang wajar dalam memberikan pendidikan yang berkualiti kepada anak-anak. Tadabbur, tafakur yang dianjurkan di dalam al-Quran harus digunakan sebaiknya untuk memberikan akal fungsinya yang sebenar. Dengan memberikan kefahaman, amal akan dapat dilaksanakan dengan lancar,insya-Allah. Wallahualam.

Sumber: Dr. Nurul Asiah Fasehah Muhammad (USIM)