Memang menjadi tanggungjawab isteri atau mak-mak memasak dan menghidangkan menu berbuka untuk seisi keluarga. Setiap hari fikir menu dan kemudian ambil masa untuk masak dari satu hidangan ke satu hidangan memang penat.

Jadi bila mak-mak masak, kemudian rasa kurang sedap atau menu tak kena tekak, janganlah komplen itu dan ini. Prihatin sikit dengan penat lelah mak habiskan masa di dapur untuk kenyangkan setiap perut dalam satu rumah.

Ikuti perkongsian, Nurul Haslinda ini dan berhenti komplen itu dan ini ya:

Puasa bujang vs puasa dah berkeluarga

Dulu zaman bujang bila tiba bulan puasa, tak kisah nak berbuka dan bersahur makan apa sebab isi perut kita seorang saja. Dah tu tak kisah makan kat mana-mana pun janji dapat berbuka dan bersahur. Kerana bila kita seorang, tidak ada masalah dan makan apapun tak kisah janji kenyang.

Tetapi bila dah berkeluarga ni, bila bulan puasa masa nak berbuka dan bersahur ni mulalah pening kepala fikir nak masak dan makan apa? kerana bukan perut kita seorang je tapi ada lagi 2, 3 perut yang lain nak makan juga.

Selepas itu menu pula ikut tekak dan selera masing-masing. Lagilah pening kepala mak ni ooi.. Sebab hendak memenuhi kehendak selera orang lain. Jadi terpaksa berfikir supaya ianya menepati kehendak mereka.

Kadang-kadang rasa nak menangis bila memikirkan menu untuk di masak hari-hari. Malah ada yang sampai bergaduh kerana menu yang di masak tidak kena dengan selera. Adoii… memang haru laa.

Ada yang jenis orang masak, dia makan saja tanpa komplen dan cerewet asalkan kenyang dan bersyukur sebab ada orang yang sudah masakkan dan sediakan makanan untuk mereka. Tetapi ada juga yang cerewet nak mati, asyik perlekehkan masakan orang saja, konon dia chef no.1 dekat dunia ini.

IKLAN

Lain Orang Lain Ragamnya

Macam-macam ragam orang. Apapun sepatutnya setiap kita perlu ada peri kemanusiaan. Hargailah orang yang memasak untuk mereka itu. Kalau boleh bagilah kerjasama kalau apa yang tekak anda hendak makan ‘request’lah atau anda boleh masak sendiri.

Jangan bila orang sudah masak, lepas itu komplen dan marah-marah. Prihatin sikit pada yang tukang masak tu. Penat lelah dan masa dia. Dia dah masak pun kita sepatutnya bersyukur dan ucap terima kasih.

Macam aku, kalau orang masak dan sediakan semuanya aku suka sangat dan bersyukur atas rezeki untuk hari ini. Buat apa nak komplen, Allah dah tetapkan itu rezeki kita hari ini maka makanlah dengan berselera dan ucap Alhamdulillah.

Cuba fikirkan diluar sana ramai saudara kita yang kebuluran dan kelaparan. Malah ada yang sanggup mengutip sisa-sisa makanan orang yang telah dibuang dan juga memunggah tong sampah untuk sesuap makanan bagi mengisi perut mereka yang kosong.

Langsung tidak fikir makanan tersebut bersih atau elok lagi. Bahkan apa yang kita tahu semestinya makanan tersebut sudah basi dan ada yang sudah berbau busuk.

Belajarlah Bersyukur

Tidak bersyukur lagikah kita? Dalam dunia ini jangan kita hina makanan kita, jika kita menghina ibarat kita hina rezeki yang Allah bagi. Jangan menyesal jika suatu hari nanti Allah tarik rezeki kita dan nikmat selera kita. Fikirlah sedalam-dalamnya dan renungkanlah sebaiknya.

Maaf jika coretan aku ini ada yang terasa. Kita hidup didunia ini, kena banyak bersyukur. Apa yang berlaku dalam kehidupan kita seharian sama ada apa yang kita makan atau apa yang kita buat sebenarnya tanpa kita sedari ianya telahpun di tentukan oleh Allah.

Jadi jangan sesekali kita menyalahkan rezeki dan apa juga yang berlaku. Banyak-banyakkanlah muhasabah diri dan bersyukur dengan apa yang kita makan dan terjadi. semua itu adalah rezeki.

Jadi bila kita dah berkeluarga, bila bulan puasa atau tidak. Makan dan minumlah apa yang disediakan asalkan ianya boleh mengenyangkan kita. Jangan dikomplen dengan rezeki kita kerana kita kena hargai orang yang sudah masak tu.

Jadi sama-samalah bertolak ansur. Dulu zaman bujang lain, duit makan untuk kita seorang saja tetapi bila dah berkeluarga duit makan kena berkongsi.

Bujang Tak Sama Dengan Bekeluarga

Dulu bujang boleh makan dekat restoran mahal sebab bayar untuk kita seorang saja. Tetapi sekarang kalau hendak makan kat restoran mahal-mahal, banyak yang kita kena fikir dan jika mampu tidak kisah sekali sekala untuk melepaskan keinginan kita dan bawa keluarga bersama.

Makan ini kita tak boleh pentingkan diri dan perut kita saja bila sudah berkeluarga, ingat sama keluarga kita adakah mereka juga nak makan macam kita atau sebaliknya. Sedikit boleh dikongsi banyak boleh di rasa semua. Betul tak?

Terima kasih sudi membaca. Coretan hanya suka-suka kebetulan baru siap masak ni. Tengah-tengah duduk idea datang menjengah. So, Apalagi jari jemari ni pun rancak nak menaip dan otakpun seiring dengan idea yang datang.

Semoga perkongsian ini memberi manfaat kepada semua. Yang baik datangnya dari Allah dan yang tidak baik itu datangnya dari kelemahan diri kita sendiri. Sekian. Wasalam..
#kisahcikgulinda
#catatankupengalamanku
#akupejuangkanser

Sumber: Nurul Haslinda

MW: Hargailah setiap makanan yang dihidangkan, ucapkan terima kasih. Rasa hilang penat memasak bila ahli keluarga berterima kasih dan suka dengan makanan yang dimasak. Belajarlah bersyukur dengan setiap rezeki yang telah Allah tetapkan.