Setelah berumah tangga ramai memilih untuk tinggal sendiri berbanding tinggal bersama mertua. Namun adakalanya manusia hanya merancang selebihnya Allah yang menentukan.

Kadang-kadang disebabkan ibu atau ayah mertua tinggal sendirian, terpaksalah anak, menantu tinggal bersama. Baik, buruk tinggal bersama mertua adalah bergantung 100 peratus pada sikap dan layanan mertua.

Ikuti perkongsian Firdaus Shakirin ini dan hadam baik-baik ya:

Suka duka tinggal dengan mertua…

Semua orang bila mendirikan rumah tangga, mesti hendak ada tempat tinggal sendiri…

Hendak ada kehidupan sendiri, nak ada privasi dan nak menentukan sendiri apa yang kita nak buat dalam rumah tangga yang baru kita bina itu…

Namun, ada juga yang terpaksa tinggal dengan mertua…

Suka dukanya, baik buruknya mereka yang tinggal dengan mertua ini subjektif sebab bergantung sepenuhnya kepada sikap, tingkah laku dan layanan mertuanya…

Baik, Buruk Bergantung Kepada Sikap Mertua

Bangun lambat sangat, tak boleh…

Duduk tengok televisyen lama sangat pun tak bloeh…

IKLAN

Anak-anak sepahkan rumah, mertua marah…

Bila guna barang mertua, dia tak bagi… Bila masuk ke dapur untuk memasak, itu dia komplen, ini dia komplen… Potong ini kecik sangat, potong itu besar sangat…

Lepas itu kerja-kerja rumah, semua mertua nak menantu yang buat… Sudah kemas rumah ke belum, tak kan nak tunggu kena suruh…

Baca Juga Di sini:

Tinggallah Berasingan Dengan Keluarga. Sebab Menantu Perempuan Banyak Perkara Remeh Nak Dipertikaikan

HIDUP Berumah Tangga SUSAH Senang Harungi Bersama, BUKAN Bila Susah Undur Diri

Untuk info lebih menarik, klik saja di sini. 

Pukul berapa nak start masak, perut sudah lapar… Baju dekat ampaian itu bila nak kutip, hari sudah petang…

Bila datang adik-beradik yang lain, si menantu yang tinggal sekali itulah yang kena layan…

Dia memasak, dia hidang, dia kemaskan… Pinggan mangkuk cawan semua dia yang kena basuh… Walaupun yang duduk dekat ruang tamu itu adalah anak mertua itu sendiri, ipar biras si menantu…

Anak perempuan dia pula dilayan oleh menantu yang tinggal di situ…

Bergantung 100 Peratus Pada Layanan Mertua

Bila mengadu pada suami, jawapan suami. “Ala, mak memang macam itu… Layankan saje…”

Layankan saja? Ye lah kan, bukan dia yang kena… Dia tak ada dekat rumah… Kalau dia ada pun, layanan mak dia jadi lain… Baik tiba-tiba dengan menantu dan cucu sebab anak sendiri ada dekat rumah tu…

Itu belum cerita lagi bab mertua mengata menantu itu dekat menantu yang lain, dekat anak yang lain, dekat jiran sekeliling… Kadang-kadang lain yang menantu buat, lain yang mertua sampaikan…

“Awak, siang tadi awak tak buat kerja ke? Mak bagitahu saya yang awak tak buat apa-apa”.

Ini bukan drama, ini hakikat yang berlaku dalam rumah tangga mereka yang kena tinggal sekali dengan mertua…terseksa jiwa dan raga dan tak ada siapa pun yang faham dirinya…

MW: Paling penting apabila tinggal dengan mertua, suami harus bijak mengawal situasi. Jangan sebelahkan sebelah pihak saja, kena adil segala segi agar tiada yang berkecil hati.

Sumber: Firdaus Shakirin