Anak cemerlang pastinya jadi kebanggaan mak ayah. Semua mak ayah nak anak-anak cemerlang dalam hidup. Sebab itu zaman sekarang mak ayah sanggup buat apa saja demi memastikan cahaya mata kesayangan berjaya dalam akademik. Sanggup hantar kelas tuisyen mahal. Tapi, kita terlupa untuk didik anak jadi insan beradap yang tak biadap!

Didik Anak Proses Sepanjang Hayat

Mendidik anak adalah satu proses pembelajaran sepanjang hayat. Setiap fasa kehidupannya merupakan fasa baru dalam pembelajaran kita sebagai ibu bapa. Ilmu dan pengalaman adalah dua guru penting yang memandu setiap gerak geri kita sebagai pendidik.

Oleh yang demikian, terus-meneruslah mencari ilmu dan berkongsi pengalaman. Yakinlah dalam setiap perkara yang berlaku dalam kehidupan kita ada Allah yang merencanakannya. Sudah pasti wujud hikmah dan pedoman yang Dia ingin untuk kita kutip dan pelajari. Bukalah minda dan pandanglah dengan mata hati insya-Allah, kita akan temui.

Lagi artikel di sini:

https://www.mingguanwanita.my/mak-ayah-diuji-anak-nakal-tak-makan-nasihat-itu-sebenarnya-teguran-allah/

Genggam Erat Tangan Anak, Tak Kira Saat Mereka Berjaya Atau Gagal!

IKLAN

https://www.instagram.com/mingguanwanita/

Anak Cemerlang Akademik, Tapi Mak Ayah Lupa Didik Jadi Insan Beradab!Persediaan Minda Anak

Rakan penjaga yang dihormati, antara perkara penting yang sering menjadi bualan adalah persediaan minda anak-anak. Setiap ibu bapa mahu melihat zuriat mereka cemerlang dalam pembelajaran. Bahkan kita sentiasa meletakkan prestasi akademik sebagai penanda aras kepada kecemerlangan seseorang.

Persepsi ini menyebabkan kita tercari-cari tempat yang terbaik untuk anak belajar malah lebih cepat dia boleh belajar secara formal, lebih cepatlah mereka akan dihantar ke pusat-pusat pembelajaran. Ia tidak salah, malah tuntutan zaman ini memerlukan persediaan awal daripada segi membaca, menulis dan mengira sebelum masuk ke sekolah rendah lagi.

Jika tidak, mereka ini terpaksa menduduki kelas-kelas pemulihan yang dengan mendengar namanya sahaja boleh mendatangkan persepsi-persepsi negatif terhadap anak-anak yang baru ingin belajar. Maka untuk itu, anak-anak harus diberikan pembelajaran asas ini agar dia berjalan beriringan dan tidak ketinggalan. Hal ini bertujuan bagi mengelak emosi anak-anak tercalar dan motivasinya untuk belajar terganggu.

Pembelajaran Adab Untuk Anak

Namun demikian, pembelajaran ini haruslah diiringi dengan pembelajaran adab yang merupakan buah kepada ilmu. Orang yang berilmu dapat dilihat dengan tingkah lakunya yang beradab. Manakala orang yang beradab sudah pasti dia adalah orang yang berilmu. Zuriat yang sedang kita didik bukan sahaja memiliki akal untuk dijaga dan diberikan makanan. Malah dia juga adalah rangkuman roh, hati, nafas dan jasad yang perlu diraikan selaku seorang insan.

Insan yang beradab akan lahir apabila akal, hati, roh, nafas dan jasadnya mengenal Tuhan yang Esa dan mengetahui kedudukannya sebagai hamba Allah dan khalifah-Nya. Dengan penjelasan dan pemaknaan ini seseorang itu akan mengetahui teritori kehidupannya sebagai hamba Allah dan khalifah-Nya. Dia tidak akan melakukan sesuatu yang melampui batas dan bersikap adil iaitu meletakkan sesuatu kepada tempat yang sepatutnya. Dalam apa jua keadaan dia akan tahu meletakkan dirinya pada posisi yang sepatutnya. Perkara inilah yang dipanggil adab.

Sudut Pandang Islam

Jika kita ingin melahirkan insan yang beradab, anak-anak kita harus diasuh untuk melihat kehidupannya dengan cara pandang Islam. Mereka harus diberitahu tentang hakikat diri mereka sebagai hamba Allah dan khalifah-Nya. Sebagai langkah awal, pembelajaran harus dimulai dengan pelaziman daripada persekitaran.

Kita sebagai orang dewasa harus mencorakkan persekitaran ubudiyyah (kehambaan) dalam persekitaran rumah kita. Bersegera menunaikan solat, menitik beratkan solat berjemaah, lazimi doa dan pengharapan kepada Allah. Percaya setiap perkara yang berlaku adalah aturan Allah dengan melazimi bersangka baik kepada Allah.

Batasan Sebagai Hamba Allah

Rajin berusaha kerana sebagai hamba kita harus rajin berusaha kerana kita adalah hamba, termasuklah mengenal ABC, membaca, mengira dan menulis, ia adalah sebuah usaha untuk mendapatkan ilmu. Dapat atau tidak bukan urusan kita kerana sebagai hamba, limit kita adalah berusaha dan berharap namun dengan bersangka baik kepada Allah, pasti Allah akan berikan hajat kita pada masa dan kesesuaiannya. Sebagaimana hadis Qudsi menyebut; “Rasulullah s.a.w bersabda, Allah berfirman, Aku adalah sebagaimana sangkaan hamba-Ku”.

Pelaziman ini akan disimpan ke dalam minda bawah sedar anak-anak kita kemudian akan diprogramkan. Program ini akan dilancarkan apabila terdapat situasi yang hampir sama terjadi dalam kehidupan mereka. Ditambah pula dengan pemaknaan iaitu menerusi ilmu yang sentiasa diberikan akan meneguhkan pelaziman yang diperoleh oleh anak-anak tadi.

Oleh yang demikian, sama ada adab atau ABC? Kedua-duanya harus diberikan secara beriringan kerana anak-anak kita adalah hasil cantuman komponen akal, roh, jasad, emosi dan hati yang perlu diraikan kesemuanya untuk membentuk dirinya selaku insan. Malah membentuk insan yang beradab adalah rangkuman kesemua komponen insan. Wallahualam…

Sumber: Dr. Nurul Asiah Fasehah Muhamad